Curhat

Dulu itu gw bukan orang yang suka curhat. Ke keluarga, orang tua, or even sahabat. Iya, gw emang termasuk anak yang supel (ciehhh..), suka banget ngumpul dan nongkrong ama temen2, anak extrovert sejati, tapi gw hampir ga pernah cerita masalah personal ke seorangpun sahabat gw. Kenapa ya? Ya gw mikirnya ngapain lah mereka tau. Biar gw aja yang cukup tau. What’s the use? Apa manfaatnya?

Sampai suatu hari, di tingkat akhir kuliah, gw ikut sebuah training yang namanya Self Insight Awareness Training. Intinya training ini melatih kesadaran kita, awareness kita, terhadap kemampuan diri DAN terhadap lingkungan dan orang2 sekitar kita. Nah pas training, ada 2x sesi dimana kita mesti ‘curhat’. Pertama, gw mesti curhat ke 2 orang teman yang notabene nya baru banget gw kenal di training itu. Cerita tentang apa aja. Kalau kita rasa orang itu ceritanya bener2 jujur, kita bisa beri apresiasi dengan cara berdiri setelah orang itu selesai cerita. Dag dig dug dong gueee… Gw belom pernah curhat2 even ke sahabat, tapi malah disuruh cerita ke orang ‘asing’ yang baru banget kita kenal. Akhirnya, dengan yang awalny terpaksa dan hati dagdigdugder, gw ceritain 1 hal yang sudah beberapa tahun jadi beban rasanya di hati gw. Setelah selesai cerita, ternyata 2 orang teman baru gw yang dengerin cerita gw pada berdiri. Legaaa banget ternyata curhatan gw bisa menyentuh dan diapresiasi mereka, orang yang baru gw kenal. Gw pikir2 ternyata ada untungnya curhat ke orang ‘asing’. Setelah curhat rasanya lega banget dan ga mungkin dibahas lagi kan oleh mereka. 

Kali kedua, curhat ke sahabat sendiri. Gw gatau gimana ceritanya gw di sesi itu berpasangan dengan Karin, one of my bestfriends yang berhasil gw racuni juga untuk ikut training ini. Entah dipasangkan atau milih sendiri. Kayaknya milih sendiri deh.. and we chose each other. Gw juga lupa sih curhatnya tentang apa lagi. Tapi sejak training itu, gw jadi merasakan manfaat curhat. Hahahaha.. kemana aje gue selama ini? Jadi sejak saat itu gw jadi pribadi yang lebih terbuka. Lebih leluasa menceritakan masalah2 personal ke sahabat sendiri. And I’m so glad with it. Bahkan sejak saat itu, sejak hidup gw dipenuhi dengan drama, gw jadi ratu drama dan ratu curhat, hahahah.. Sampe2 gw kayaknya pernah nanya ke salah seorang sahabat.. “lo pasti bosen ya gw cerita soal ini2 mulu dan ga selesai2?”. Hahaha, maklum, masa2 super galau saat itu.

Anyway, I thank God sampai sekarang masih selalu ada teman2 dekat yang bisa diandalkan telinganya untuk dengerin gw. Yang gak bosen2 dengerin keluh kesah gw. Meskipun terpisah ribuan kilometer jaraknya. Thank you, my friends… you are my best therapy… 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s