Why SAHM?

Kenapa gw memilih jadi stay-at-home mother?

Ok, yang pertama, alasan awal gw resign dan memilih urus anak sendiri adalah karena ketidaknyamanan suasana kantor. Gak win-win solution rasanya kalau gw ga enjoy kerja dan ga enjoy mikirin anak diurus orang lain. So, mending gw pilih keluar dari kerjaan yang super ga nyaman itu.

Kedua, maybe because I am a bit of a perfectionist person. Ketika gw dapat ilmu2 parenting, gw merasa harus gw sendiri nih yang nerapin. Gw merasa orang lain ga akan bisa sesuai ekspektasi gw dalam asuh anak gw. Terutama kakek-neneknya ya, tau sendiri kan betapa soft nya mereka sama cucu2nya. Kalau terpaksa, gw lebih baik hire orang lain yang masih terbilang muda, yang masih bisa gw kasih tau, ajarin, educate sesuai yang gw mau. Kan mereka dibayar untuk itu toh? Tapi tetap rasanya gw ga percaya orang lain bisa sesuai ekspektasi. Kalau orang lain mungkin bisa ya gimana ajarin pengasuh buat ikut didik si anak. Kalau bisa ya it’s okay, karena jadi SAHM atau Working Mother itu sama2 bagus kok yang penting happy. Karena saya ga happy jadi working mother di kantor lama saya ya, I chose other option. Pun udah dapat pengasuh yang oke, entah gimana gw liat tetep banyak yang bertahan lama. Tetiba pulang kampung lah biasanya jadi mesti pusing lagi cari pengasuh baru, lalu adaptasi lagi, lalu ajarin lagi. Gitu terus berulang2. Kasus yang gw liat banyak banget terjadi di teman2 gw. Jadi, kalau gw sih lebih pusing punya pengasuh daripada kerja jauh dari anak. Buat gw sih ya begini, kan tiap orang beda2 toh..

Ketiga, karena gw jadi mikir untuk melakukan bisnis atau kerjaan freelance sendiri dari rumah. Kata siapa SAHM itu mesti ga bisa menghasilkan duit? Banyak teman wanita gw yang berbisnis sambil urus anak dari rumah. Trus kalau bosen di rumah ya keluar aja jalan sama anak. Or playdate-an, ajak teman lain yang juga punya anak untuk main2 bersama di mall or anywhere possible. This is what I often do. Saya ikut komunitas yang kegiatannya playdate2 bertemakan aktivitas bermain sambil belajar. Memang seharian ngurusin anak, ngobrol sama balita dan seharian dicerewetin sama anak tuh bisa bikin otak konslet memang 😁. Solusinya, ya kalau bisa kesepakatan ama suami untuk me time sejenak barang 2 jam aja itu udah refreshing banget. Kalau gabisa, playdate-an sama teman2 senasib itu juga membantu sangat. Jadi kata siapa SAHM itu melulu di dapur dan bau terasi? Hahaha, gw honestly jarang kali ke dapur.

Menurut gw, tugas jadi ibu itu udah berat. Pekerjaan tersulit namun dibayar termahal, karena dibayarnya dengan cinta. So, prioritasnya adalah bukan cari uang. Tapi cari kebahagiaannya dulu. Kalau memang happy nya kerja ya silahkan jadi working mother. Kalau happy nya ga kerja kantoran ya gausah pusing, jadi SAHM aja rasanya memiliki kepuasan tersendiri, biar suami yang bertugas utama cari uangnya. Kalau memang jiwanya SAHM, tugas utama kita ya keluarga kita, masalah uang sebaiknya tidak jadi fokus utama si ibu jika ada ayah yang bisa menopang keluarga. Kalau saya yakin, jika sekarang belum bisa aktualisasi diri dalam menghasilkan uang, akan ada saatnya nanti saya bisa ikut bekerja. Memang jika masih ada bayi dan anak balita masih sulit bagi waktu. Saya gamau terlalu pusing karena nanti malah anak terbengkalai. Kita bersabar aja, jika sudah waktunya dan ada kesempatan pasti bisa. Bener kan? hihi..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s